“Panggilan Tuhan”

Hoaaaa… ternyata terakhir kali nulis di blog ini udah April!! Busettt.. udah lama bangettt >.< time fliesssss…!!
Excited sih udah masuk June, "semester pertama" 2009 udah lewat (critanya msh jaman kuliahan hehehe)… I believe God is preparing something bigger for the rest of the year! Semester ke-2 nilainya pasti akan lebih baik lg dr yg pertama! (nilai kehidupan yg bisa aku peroleh dan belajar mksdnya.. ciehhh :P).. aminnn… πŸ™‚

Bbrp hari ini Tuhan lagi sering ngomong soal janji Tuhan dan penggenapannya nih… Dibilang suruh tunggu “the appointed time”, His time, His Kairos… Ternyata Tuhan ingetin aku spy aku ga lupa sama janjinya Tuhan… n aku bersyukur banget, Tuhan yg mau kasih kado kok jd Dia yg ingetin aku supaya ‘nagih’ kadonya ke Dia… hehehe…
Sebenernya ada 3 hal sih yg paling banyak mengkonsumsi pikiran aku… 2 hal pertama dirahasiakan aja yah huehehe… yg ke-3 ini berhubungan sama keinginan aku utk mengetahui panggilan hidup aku yg seutuhnya dan menjalaninya…

Tau kan kalian, kl semua org jg ingin hidupnya berguna… Nah baru2 ini aku juga dpt conviction lg kl tujuan hidup aku itu intinya cuma satu: memuliakan nama Tuhan, to glorify His name, to give my life as a living sacrifice for Jesus Christ, the Lord… Kalo pun aku sukses jd wanita karir, kaya raya, berhasil, kalo semua itu bukan ditujukan utk kemuliaan Tuhan, maka sama aja hidup aku ga bakal berasa ‘pas’… pasti msh trs ada yg kurang… krn inner satisfaction dlm hati aku itu hrs dipenuhi, n I believe it is God…
Dia yg udah ciptaiin aku dgn tujuan menyenangkan hatiNya…

Sama kalo misalnya aku membuat suatu karya yg bagus, misalnya aja sebuah lukisan… Selama proses pembuatannya aku enjoy, pas udah jadi pun aku sangat menikmati looking at the painting at all time whenever possible, krn aku tau I’m the one who paint it, I am the creator
Sama juga sama Tuhan yg udah ciptaiin aku pun begitu, He delights in me, and that is truth yg sangat berharga, ga semua org bisa yakin Tuhan itu delight in them… n ini butuh hati yg terbuka dan kasih Tuhan ijin buat berkerja dlm hati mrk itu utk mrk juga bisa dpt conviction yg sama dlm hati mrk…

Nah, stlh Tuhan ingetin lagi tujuan utama hidup aku itu utk menyenangkan Dia (above all my personal ambitions), tentu aku pengen tau dalam hal khusus spt apa aku bisa menyenangkan Dia, apa panggilan hidup aku sebenarnya… and I tell you, this is a process yg bs exciting, bs juga jd bikin stress sendiri kl ga bener cara nanganinnya (berdasarkan pengalaman hehe…)

Stlh malam ini aku hbs baca bukunya Iin Tjipto “Panggilan Tuhan” yg br aku beli di seminarnya Yusak Tjipto di Balai Samudera Kelapa Gading tadi, aku ngerti bbrp hal:

1. Panggilan itu beda sama perkerjaan.

Org yg menganggap sesuatu yg dia kerjakan sebagai panggilan Tuhan, dia bakal ngerjain itu dgn sukacita dan sukarela. Instead of expecting dibayar, mrk yg justru bayar harga spy bisa memenuhi panggilan itu…
Jd misalnya kalo di gereja aku skrg pelayanan jd singer, kl aku menganggap itu sebagai perkerjaan aku, aku bakal nuntut acknowledgment, praise, atau ‘bayaran’ lainnya utk satifsy my own self. Tp kl aku ngerti itu panggilan Tuhan, aku justru yg akan dgn senang hati memberikan diriku semasa aku bisa memberkati org lain lwt hal yg aku bisa lakukan ini, yg sbnrnya juga kemampuannya diksh dari Tuhan sebagai semata-mata kasih karunia…

2. Org yg tdk menemukan panggilannya akan selalu membandingkan dirinya dgn org lain

Dia ga akan merasa puas kalo liat org lain kok kerjaanya begitu sdgkan aku cuma begini, dan berbagai macam keluhan lainnya. Nah dlm hal ini juga nih aku ditegur. Seringkali aku ngerasa aku ini agak-agak ga berguna hanya krn liat org lain kok lbh sukses n keliatannya lbh dipake sama Tuhan lewat kesaksian hidup yg bisa dia bagi mengenai kesuksesannya itu… Malam ini aku ditegur dan diajar, aku memiliki suatu panggilan yg khusus, yg unik dari Tuhan, dan bukan aku yg mengaturnya, tapi Tuhan.
Dengan banding2in sama org lain aku bs kehilangan fokus, kehilangan sukacita, bahkan kehilangan panggilan Tuhan yg udah secara khusus Tuhan ksh buat aku… bahaya loh kl sikap hati kaya gini ga dgn cepat aku rubah.. Makanya makasih banget buat Tuhan udah ingetin aku lewat bukunya Iin Tjipto mlm ini… πŸ™‚

3. Org yg ga menerima panggilan ato ga mengenali panggilan Tuhan buat diri mrk, cenderung menghakimi org lain.
Alasannya? Mrk terlalu kebanyakkan waktu alias menganggur. Krn ga berusaha utk mengenal panggilan dlm hidup mrk, mrk jdnya sibuk melihat ke luar, ke mana aja deh pokoknya asal bukan liat ke dalam diri sendiri.

Ini 3 lessons di antara sekian banyaknya aku belajar mlm ini lwt buku yg aku baca…
Ini jg mepet banget sih sbnrnya udah mau tidur, tp pengen banget pikiranku dituang ke dlm bentuk tulisan, jdnya mlm2 pun yaudah deh online aja.. tdnya bahkan mau update dr BB aja tanpa hrs repot2 nyalaiin laptop, tp ternyata susah bo haha..

Hmmm.. sekian dl deh… bsk disambung lg crita2nya πŸ˜‰

God bless you all!

Advertisements

Share your experience in the comments box below :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s